Selasa, Jun 16, 2009

SENYUM BUKAN UNTUK HARI ESOK




Mata tak mampu aku pejam. Takut akan mimpi yang bukan-bukan.Tapi bila aku bukak mata luas2 takut tak bermimpi yang indah2. Aku punya senyum sendiri.Aku punya tawa yang sendiri. Semua aku persembahkan untuk mewarnai hari-hari orang yang aku sayang. Aku cuba bina senyu, aku cuba ukir senyum, aku cuba hiasi senyum ku...untuk orang2 yang aku sayang. Biar orang ceria kerana seyum aku, biar orang ketawa kerana senyum aku, biar orang gembira kerana senyum aku. Walaupun sedih, walaupun derita, walaupun sakit, walaupun pedih...aku cube beri seyum untu tatapan hari2 orang yang aku sayang......Tapi seyum aku bukan milik aku...senyum aku bukan untuk aku, senyum aku bukan untuk ceria ku.....senyum aku untuk orang2 yang aku sayang. Biar senyum aku jadi kenang2an, biar senyum aku jadi cenderahati, jadi ole2 untuk orang2 yang aku sayang bila senyum itu berhenti buat selamanya..Esok...adakah senyum itu masih aku mampu berikan untuk semua...adakah seyum aku sama bentuknya agar semua orang puas....Atau senyum aku bukn untuk hari esok...Buat insan2 yang aku sayang...maaf kalau senyum aku tawar...maaf kalau senyum aku tak manis...maaf kalau senyum aku tak puaskan hati semua...aku hanya mampu beri senyuman...tafsirannya milik anda semua...Esok...tak tahu kalau senyum itu hilang...tak tahu kalau senyum itu sebentar...tak tahu senyum itu terus kaku dan biru...Sebab senyum bukan untuk hari esok..Aku hilang senyum sebab senyuman yang aku sayang dah hilang, dah pergi jauh,dah benci dan dah tak mahu aku terus tersenyum....Maaf kalau aku tak senyum untuk kalian esok. Maaf kalau aku terlupa senyum...senyum aku dah tak ade manis mungkin kerana ia hilang bersama senyuman yang aku sayang....Senyum biarpun ia satu sedekah paling mudah...satu masa senyum tak mampu untuk disedekahkan....Doaku pada tuhan biarlah senyum itu menghiasi jasadku tatkala aku pergi.Kerana aku mahu pergi dengan tinggalkan kenangan yang abadi buat insan yang aku sayang...DENGAN SATU SENYUMAN......

1 ulasan:

  1. Ayah, tahniah kerana masih dengan senyuman.. Walau kadangkala tawar, tapi cukup indah menyambut anak-anak ayah... Kadang-kadang luka memang tak tertanggung rasanya.. Tapi berkat senyuman tu, ayah masih ada anak-anak yg ramai yg setia dengan ayah... SALAM SAYANG.. Hakim@ http://icemanzwalking.blogspot.com

    BalasPadam